Langsung ke konten utama

Biarin Deh Capek, yang Penting Sehat



29 tahun tinggal di Depok, baru sadar hari ini kalo jalanan kota belimbing ini banyak yang nanjak, padahal biasanya kalau motoran rasanya landai-landai aja.

Ya, hari ini adalah kali pertama gue sepedaan, biasanya kalau olahraga paling renang aja (itupun jarang banget), karena yang gue pikirin renang kan di air, jadi sejuklah, nggak bakal capek, walaupun pada akhirnya gue tarik ucapan gue itu karena setelah berenang bawaannya cuma pengen tidur aja. Aseli capek.

Nah, balik lagi ke sepeda. Kenapa gue mutusin buat sepedaan? Hmmm.. Jadi begini ceritanya. Sebenernya udah lama gue pengen sepedaan, dari mulai beberapa temen rumah gue pada main sepeda (kira-kira 4-5 tahun yang lalu lah), tapi saat itu cuma pengen doang tapi uangnya malah dipake buat beli yang lain. Haha, biasa ABG, masih labil.

Abis itu sempet udah lupa tuh, karena temen-temen gue yang sepedaan udah jarang nongkrong bareng. Eh terus hampir setahun yang lalu deh kayaknya, beberapa temen kantor gue pada sepedaan juga, nah sempet muncul lagi tuh pengennya. Tapi pengeluaran gue terlalu banyak dan susah ngecaknya kalo mau beli sepeda. Yaudah nahan aja dulu, dan sempet ilang tuh pengennya.

Terus 2 bulan yang lalu kalo nggak salah, gue nongkrong sama kawan gue, bosen lah tuh kita. Terus dia bilang "ngeband aja nyok bel", saat itu posisi lagi ujan-ujan tipis. Yaudah gue iyain aja, terus kita ke studio deket situ, tapi tutup. Ah kayaknya terlalu panjang ini cerita ngebandnya. Pokoknya akhirnya hari itu kita ngeband dan setelah itu gue jadi pengen beli gitar deh. Gue bilang ke istri, jawabannya kaya nggak ngerestuin gitu, tapi secara nggak langsung. Tapi gue pengen banget beli gitar lah saat itu.

Lalu tiba-tiba, kira-kira pertengahan bulan Maret kemaren malem-malem di perjalanan pulang dari kantor ada temen gue yang WhatsApp kirim foto sepedanya. Emang sebelumnya gue pernah nanya ke temen gue yang sering sepedaan sama dia sepeda lamanya dia dijual nggak? Karena doi baru beli sepeda lagi. Jujur, gue nanya iseng doang itu. Terus gue tanya lah, dijual berapa duit? Disebut lah tuh harganya, dengan penuh percaya diri gue kasih liat istri gue. "Nih ditawarin sepeda, harganya xxx". Terus istri gue langsung jawab gini, "yaudah beli lah, gue lebih setuju lu beli sepeda daripada gitar".

Abis itu gue mikir, kayaknya udah saatnya gue hidup sehat, paling nggak ada olahraganya lah. Soalnya selama ini hampir nggak pernah olahraga, jalan aja males gue.

Akhirnya gue sikat deh tuh sepeda, kebetulan lagi ada rejeki, alhamdulillah. Dan gue buat komitmen, nih sepeda harus gue pake, paling nggak gue mikir belinya kaga murah ini, sayang kalo didiemin aja.

Jadi itulah yang menjadi latar belakang gue mulai sepedaan hari ini. Emang sepedaan lebih capek dari berenang menurut gue, malah paha gue sempet keram tadi, terus pas pulang lewat beberapa tanjakan gue tuntun tuh sepeda. Tapi gue mikir, mungkin ini karena baru pertama kali gue sepedaan. Sebelumnya olahraga aja gue nggak pernah, ya wajar ngalamin hal-hal itu.

Tapi banyak dukungan yang datang saat gue mutusin buat sepedaan, istri gue, nyokap gue, malah ada 2 orang temen gue yang nyamperin gue dari Bintaro dan Ciputat buat sepedaan di UI (karena deket rumah gue). Makasih ya No, Both.

Oh iya, gue sepedaan bukan karena mau kurus ya, tapi cuma mau sehat. Ngeri aja kalo nantinya ternyata asuransi kantor nggak ngover biaya pengobatan penyakit-penyakit orang kaya. Jangan sampe ya.

Yauds gitu ajalah ceritanya, biar aktif aja nih blog, sayang udah bayar domain. Haha

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Temanku Seorang Pecandu

Apa kalian punya teman yang merupakan seorang pecandu? Bagaimana sikap kalian ke orang itu? Jaga jarak? Tetep asik? Atau justru nggak mau kenal sama sekali?

Pada dasarnya kalian baru bisa mengambil sikap setelah kalian tau teman kalian itu adalah pecandu apa. Ya kan? Tapi kalo teman kalian kecanduan obat yang sama dengan si Jen ini, jangan coba-coba dekat dengan dia deh. Sumpah!

Jen. Dia adalah seorang perantau dari Wonogiri yang kemakan oleh hasutan kaum pemercaya "penak kerjo ning Jakarta, cepet sugih". Awal kenal sama dia gue selalu pengen ngakak kalo denger dia ngomong. Soalnya logat jawanya dia itu medok banget, tapi nggak tau biar dibilang gaul apa gimana dia ngomong dengan gaya anak gaul Jakarta.

"Hallo bero (bro), boleh kenalan bero (bro). Nama gua Jenarno, tapi elu panggil gua Jen aja bero (bro)." Kalimat pertama Jen saat ngajak gue kenalan.

"Oh iya, salam kenal. Gue Roby. Udah lama kerja di sini?" Gue tanggepin aja sambil basa basi.

"Wah, k…

Tentang Perubahan

Jungkir balik berpikir apa yang bisa menyelesaikan
Dari masalah kecil hingga yang besar
Hingga kadang berasap otak ini karenanya
Semua demi mencapai apa yang di tuju

Tak jarang konflik pun terjadi
Dari konflik internal hingga eksternal
Namun selalu selesai tanpa melebar ke luar
Semua demi mencapai apa yang di tuju

Kau selalu berkata ini demi bersama
Kau selalu bicara soal kebersamaan
Kau selalu berkoar kalau kita bersama
Kau pun selalu menganggap kita ini bersama

Hingga tiba saatnya semua terlihat berbeda
Berbeda dari yang direncanakan di depan
Dan kini semua bertanya-tanya
Masihkah yang di tuju itu sama?

Kebisingan terngiang di kepala ini
Kebisingan yang sangat mengganggu
Kebisingan yang terselip kata seolah ingin mengakhiri
Kebisingan itu pun merongrong seraya bertanya
Masihkah yang di tuju itu sama?



Aslinya Riza, Nama Kecil Ija, dan Sekarang Lebih Dikenal dengan Babel

Riza Fanani Novianto, itu nama akte gue. Dua kata nama depan gue diambil dari nama seorang ustaz yang sampai sekarang gue nggak tau apa artinya, pemberian pakde (kakak dari Ibu) gue, yang jelas gue taunya kedua orang tua gue punya harapan dari nama tersebut, meskipun kenyataannya jauh dari yang mereka harapkan. Sedangkan nama belakang gue "Novianto" merupakan pemberian orang tua gue, simpel memang, karena gue lahir di bulan November.

Dari kecil gue dipanggil "Ija", potongan dari "Riza", pasti banyak dari kalian yang waktu kecil (bahkan sampe sekarang) nama panggilannya juga potongan bahkan plesetan dari nama aslinya. Ya kan? Gue dipanggil "Ija" sampe masuk SMA. Sejak SMA kelas satu pertengahan, temen-temen gue lebih terbiasa manggil gue "Babel", bahkan temen kecil gue yang juga satu SMA dengan gue pun ikutan manggil gue "Babel".

Kenapa "Babel"? Bukan karena badan gue yang gemuk atau tebel jadi disingkat Babel (badan…