Langsung ke konten utama

Temanku Seorang Pecandu

Apa kalian punya teman yang merupakan seorang pecandu? Bagaimana sikap kalian ke orang itu? Jaga jarak? Tetep asik? Atau justru nggak mau kenal sama sekali?

Pada dasarnya kalian baru bisa mengambil sikap setelah kalian tau teman kalian itu adalah pecandu apa. Ya kan? Tapi kalo teman kalian kecanduan obat yang sama dengan si Jen ini, jangan coba-coba dekat dengan dia deh. Sumpah!

Jen. Dia adalah seorang perantau dari Wonogiri yang kemakan oleh hasutan kaum pemercaya "penak kerjo ning Jakarta, cepet sugih". Awal kenal sama dia gue selalu pengen ngakak kalo denger dia ngomong. Soalnya logat jawanya dia itu medok banget, tapi nggak tau biar dibilang gaul apa gimana dia ngomong dengan gaya anak gaul Jakarta.

"Hallo bero (bro), boleh kenalan bero (bro). Nama gua Jenarno, tapi elu panggil gua Jen aja bero (bro)." Kalimat pertama Jen saat ngajak gue kenalan.

"Oh iya, salam kenal. Gue Roby. Udah lama kerja di sini?" Gue tanggepin aja sambil basa basi.

"Wah, keren juga ya namanya elu. Gua baru banget kemarin mulai kerja di sini. Nah koe, eh elu udah lama kerja di sini?" Dari sini percakapan kami jadi panjang banget.

"Gue baru 3 tahun kerja di sini. Emangnya lu di divisi apa Jen?'' Lama-lama kepo juga ya gue.

"Ladalla, betah juga elu ya kerja di sini. Hmmm.. Gua di divisi itu.. apa ya namanya.. ah, divisi rumah tangga." Jawab Jen ragu.

"Ya.. gitulah Jen, mau nggak mau. Abis kalo nggak kerja mau makan apa gue? Jaman sekarang nyari kerjaan kalo nggak ada relasi mah susah Jen, makannya terpaksa gue di sini terus." Lah, jadi curhat gue.

"Eh, bentar deh. Divisi rumah tangga emang ada ya di sini? Baru tau gue." Sedikit ragu gue sama dia.

"Ya adalah, ibu rumah tangga itu kerjanya ngapain? Bersih-bersih tho? Lah kerjaan gua itu yo bersih-bersih, nyapu lah, ngepel lah, ngelap kaca lah." Jelas Jen.

"Ngehek, itu mah cleaning service Jen." Murka gue.

"Lah iya itu maksudnya, abis susah nyebutnya, ya gua cari yang mirip-mirip aja kerjanya. hehe." Ketawa dia.

Sejak saat itu gue dan Jen semakin akrab, secara di kantor ini juga nggak ada orang yang bisa diajak ngobrol santai sambil ngerokok. Sorry, bukan nggak bisa, tapi nggak ada yang asik buat diajak ngobrol santai. Soalnya di sini karyawannya rata-rata udah tua, udah gitu pada gila kerja, dari pagi sampe sore duduk aja di depan komputer, kaga keliyengan apa ya. Paling pas istirahat doang mereka nggak di depan komputer. Pas bener deh si Jen masuk sini, jadi ada temen gue.

Makin lama keakraban gue dan Jen bisa dibilang udah kaya 'biji' tiap ngerokok berdua, makan berdua, sampe pulang aja kita maen tunggu-tungguan. Dari situ gue jadi tau gimana sifat sebenernya dia, sampe kebiasaan dia pun mau nggak mau gue jadi tau.

Ada satu kebiasaan Jen yang bikin gue curiga. Sebenernya dia itu orangnya ceria, tapi kadang ada momen di mana tiba-tiba dia diem, nggak ngomong sama sekali, bahkan gue pernah liat setelah diem gitu dia minum sesuatu berbentuk tablet, dan setelah minum itu langsung ceria lagi dia. Nah, gue curiga yang dia minum itu adalah obat terlarang, soalnya bisa ngerubah orang yang tadinya diem aja jadi ceria lagi. Semacam kacang dewa-nya Son goku di film Dragon Ball gitu.

Dari situ gue ada niatan mau nge-gepin si Jen pas lagi makan obat itu, tujuannya sih mau bikin dia sadar kalo yang dia lakuin itu nggak baik buat dirinya sendiri.

Keesokan harinya, pas banget gue mau ngerokok sore dan di situ ada si Jen yang lagi diem aja merenung. Pokoknya persis tanda-tandanya kalo dia mau makan obat itu. Bener aja, nggak berapa lama kemudian dia ambil obat dari kantongnya. Ngeliat itu gue langsung lari mau ngerebut obat dia itu sebelum diminum sama dia. Dan gue dapat obatnya tepat sebelum masuk ke mulutnya.

"Ehhh.. Jancokkkk, elu mau apain itu obat gua Rob, balikin sini. Gua butuh banget obat itu." Jen langsung marah ketika obatnya gue ambil.

"Nih obat lu gue buang (sambil ngelempar obat Jen ke lantai bawah), biar lu sadar."
"Lagian ngapain si lu jadi pecandu obat-obatan gini? Emang lu nggak tau bahayanya? Lu nggak tau efeknya buat diri lu nantinya? Sadar Jen.. Sadar!"
"Lu tuh ke Jakarta buat ngubah nasib lu, bukan buat jadi rusak kaya gini?" Nada gue makin tinggi, bermaksud bikin si Jen sadar dengan perbuatannya.

"Eh, Rob, gua emang udah kecanduan sama itu obat. Tapi obat itu bukan narkoba asuuuuu.. Itu cataflam, obat sakit gigi. Gigi gua itu bolong telu (tiga), nyoh liat nyoh (sambil membuka mulutnya). Gua nggak punya uang buat nambal gigi gua Rob, makannya gua selalu makan cataflam saat sakit gigi gua kambuh. Lagian juga cataflam itu bukan narkoba Rob, kalo sampe cataflam dibilang termasuk narkoba, gua cari itu orang yang netapin siapa, terus gua ajak tukeran gigi, biar dia ngerasain kalo sakit gigi itu nggak enak."

"Yah, Jen.. Maafin gue ya, gue nggak tau kalo ternyata lu tuh kecanduan cataflam, bukan narkoba. Maaf banget ya Jen. Lu si nggak cerita ke gue kalo gigi lu bolong 3 biji. Jadinya kan gue ngira macem-macem."

"Yowis lah, sekarang kan elu udah tau kalo sakit gigi gua lagi kambuh, ambil sana cataflam gua yang elu buang ke bawah. Gua mau minum nih." Suruh Jen kepada gue.

"Aduh.. Jauh banget lagi Jen. Ahaa.. Di sini kan lu kerja sebagai cleaning service, nah sekarang gue sebagai karyawan mau minta tolong sama lu, buat ambilin tuh obat yang gue buang ke bawah."

"Uasemm.. Jancokk.. emoh.. koe sing ngguwak, aku sing dikon ngambil.. uasuuu.. Lah, keluar deh logat asli gua."

- Tamat -




Catatan:
- Selalu positif thinking terhadap semua perbuatan temanmu, karena kita tidak tau pasti apa maksud dia di balik perbuatannya itu.

- Ingat, setiap dialognya Jen berlogat Jawa (medok).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

May Day 2014

Di bawah kuasa tirani, kususuri garis jalan ini berjuta kali turun aksi, bagiku satu langkah pasti...









Sibuk Kembali

Perkampungan Nelayan Muara Angke.

Perkampungan Nelayan Muara Angke
Hari demi hari selalu kami habiskan bersama kapal, jala, dan laut. Di sini, di kampung nelayan, tempat di mana kami para nelayan berjuang demi kelangsungan hidup.

Sampah, bangkai, genangan air, bau amis dan hewan tak bertuan sudah menjadi bagian dari keluarga kami. Tapi kami tetap bahagia dengan itu semua, karena di sini kami selalu bersyukur atas nikmat yang diberikan oleh tuhan yang maha Esa.